5 Yayasan Terkaya di Dunia - citybrain.my - City Brain Malaysia

citybrain.my - City Brain Malaysia

City Brain Malaysia - Maklumat Ilmiah untuk Malaysia Baru. Sebarang urusan sila hubungi: [email protected]

Sabtu, 1 Disember 2018

5 Yayasan Terkaya di Dunia

1. Yayasan Bill & Melinda Gates.   Aset: RM216 bilion
 Yayasan Bill & Melinda Gates yang sebelum ini dikenal sebagai Yayasan William H. Gates, adalah yayasan swasta yang diasaskan oleh pengasas Microsoft, Bill Gates dan isterinya, Melinda Gates. Ia dilancarkan pada tahun 2000, dan dikatakan sebagai yayasan swasta terbesar di Amerika Syarikat, memegang aset RM216 bilion. Matlamat utama yayasan adalah, secara global, untuk meningkatkan penjagaan kesihatan dan mengurangkan kemiskinan yang melampau, dan, di Amerika Syarikat, untuk mengembangkan peluang pendidikan dan akses kepada teknologi maklumat. Yayasan yang berpusat di Seattle, Washington itu dikendalikan oleh tiga pemegang amanahnya: Bill & Melinda Gates, dan Warren Buffett.


2. Wellcome Trust.   Aset: RM 124 bilion
Wellcome Trust adalah badan amal penyelidikan biomedikal yang berpusat di London, United Kingdom. Ia ditubuhkan pada tahun 1936 dengan warisan dari ahli farmaseutikal Sir Henry Wellcome untuk membiayai penyelidikan meningkatkan kesihatan manusia dan haiwan. Tujuan amanah adalah untuk "mencapai peningkatan yang luar biasa dalam kesihatan dengan menyokong pemikiran yang paling cerdas", dan sebagai tambahan kepada pendanaan penyelidikan biomedik, ia menyokong pemahaman umum sains. Ia mempunyai nilai sumbangan sebanyak RM124 bilion (2017) menjadikannya yayasan kebajikan kedua terkaya di dunia selepas Yayasan Bill & Melinda Gates.
Wellcome Trust telah diberitakan oleh Financial Times sebagai penyedia terbesar pembiayaan bukan kerajaan United Kingdom untuk penyelidikan saintifik dan salah satu penyedia terbesar di dunia.


3. Howard Hughes Medical Institute.   Aset: RM 99 bilion
 Institut Perubatan Howard Hughes (HHMI) adalah organisasi penyelidikan perubatan bukan berasas  keuntungan Amerika yang berpusat di Chevy Chase, Maryland. Ia diasaskan oleh ahli perniagaan Amerika, Howard Hughes pada tahun 1953. Ia adalah salah satu organisasi pendanaan swasta terbesar untuk penyelidikan biologi dan perubatan di Amerika Syarikat. HHMI membelanjakan kira-kira RM 4 juta untuk setiap Penyiasat HHMI setiap tahun, yang menyumbang kepada jumlah pelaburan tahunan dalam penyelidikan bioperubatan sekitar RM 3.5 bilion. Institut ini mempunyai nilai sumbangan sebesar RM 99 bilion, menjadikannya organisasi yayasan kedua paling kaya di Amerika Syarikat dan yayasan penyelidikan perubatan kedua terbaik di dunia. HHMI adalah bekas pemilik syarikat Hughes Aircraft - sebuah syarikat aeroangkasa Amerika yang ditukar menjadi pelbagai firma dari masa ke masa.


4. Yayasan Garfield Weston.   Aset: RM 66 bilion
Yayasan Garfield Weston adalah badan amal pemberi geran yang berpusat di United Kingdom. Ia ditubuhkan pada tahun 1958 oleh ahli perniagaan Kanada, W. Garfield Weston, yang selama hidupnya menyumbang kepada banyak kerja amal kemanusiaan, secara peribadi dan melalui syarikat-syarikatnya. Kerja-kerja dermawannya terus menerus melalui Yayasan Garfield Weston di London dan Yayasan W. Garfield Weston di Toronto dan Ontario di Kanada. Yayasan Garfield Weston adalah salah satu yayasan amal yang terbesar di dunia, dengan aset RM 66 bilion pada 2017, di mana majoritinya adalah disebabkan oleh pegangan yayasan di dalam Wittington Investments Limited.



5. Yayasan INGKA Stichting.   Aset: RM 53 bilion
 Yayasan INGKA Stichting adalah yayasan berpusat di Belanda yang diasaskan pada tahun 1982 oleh Ingvar Kamprad, jutawan Sweden dan pengasas IKEA. INGKA adalah salah satu yayasan amal terbesar di dunia dan pernah menjadi salah satu organisasi bukan berasas keuntungan terbesar di dunia. Nama "INGKA" berasal dari pengucapan nama pengasasnya, sementara kata Stichting adalah kata bahasa Belanda untuk yayasan. Tujuan asas yayasan adalah untuk mempromosikan dan menyokong inovasi dalam bidang reka bentuk seni bina dan interior; Walau bagaimanapun, organisasi baru-baru ini memperluaskan agenda dermawannya untuk menyasarkan kanak-kanak di dunia yang sedang membangun. Yayasan itu menjalankan kerja di bawah spanduk "Yayasan IKEA" dengan UNHCR. Ia adalah salah satu daripada tujuh entiti antarabangsa yang menyokong khemah UNHCR di Kutupalong (Bangladesh) untuk pelarian Rohingya dari Myanmar.



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Post Top Ad

Responsive Ads Here
-->